Peluang Kerja Sampingan Lewat Hp Bisnis Baju Muslim

Wanita Turki yang memilih untuk memakai jilbab, Göle menunjukkan, ‘daripada kerja sampingan lewat hp berasimilasi dengan rezim sekuler emansipasi wanita. tekan untuk perbedaan yang mereka wujudkan (yaitu pakaian Islami) dan visibilitas publik mereka (yaitu di sekolah, di Parlemen) dan menciptakan gangguan dalam imajinasi sosial modern ‘(2002, 181).

Dalam penelitiannya tentang perempuan Pakistan Inggris, Mohammad (1999) juga kerja sampingan lewat hp menyoroti proses konstruksi identitas yang berbasis di sekitar tubuh perempuan. Dia menjelaskan bagaimana ide-ide tentang kemurnian dan identitas komunitas berpotongan untuk membatasi perempuan pada ‘ruang transparan’ di mana perilaku dan pakaian mereka dapat diamati oleh anggota komunitas dan keluarga. Penelitiannya mengungkapkan bagaimana norma komunitas tentang pakaian wanita yang pantas ditegakkan dan dinegosiasikan oleh wanita muda Pakistan Inggris. Karenanya, wanita Pakistan yang mengenakan pakaian Pakistan dan / atau Muslim ‘terkait dengan pernyataan identitas “komunitas” dan pemeliharaan kemurnian wanita’ (Mohammad 1999, 386). Ruang di luar rumah, terutama untuk orang Pakistan Inggris, ‘dianggap oleh “komunitas” sebagai sangat berbahaya bagi kemurnian seksual perempuan (hetero) “(Mohammad 1999, 382).

Peluang Kerja Sampingan Lewat Hp

El Guindi (1999) mengaitkan masalah kesucian dengan ruang. Dia kerja sampingan lewat hp menunjukkan bahwa, meskipun seksualitas dalam Islam dianggap sebagai aspek esensial dalam kehidupan manusia, aktivitas seksual terbatas pada pernikahan; karenanya, kontak antara laki-laki dan perempuan di tempat-tempat umum dideseksualisasikan. Ranah publik dan privat Islam tidak dianggap sebagai dua ranah yang terpisah, melainkan terdapat keleluasaan yang mendorong terciptanya ruang sakral di sekitar diri sendiri di ranah publik tersebut.

kerja sampingan lewat hp

Dengan mengenakan cadar, ruang tubuh perempuan secara khusus ditandai gamis nibras sebagai ruang muslim dan sakral, bahkan di ruang publik. Pembagian ranah privat dan publik menciptakan kesan tidak akurat bahwa perempuan muslim hanya berinteraksi di ruang privat. Misalnya, dengan kehadiran laki-laki, ruang privat bisa menjadi ruang publik sehingga membatasi masuknya perempuan. Ruang dapat dijiwai dengan kesakralan dengan penempatan tikar religius untuk salat. Dia menyimpulkan bahwa polaritas publik dan privat ‘terlalu kaku dan statis untuk diterapkan khususnya pada ruang Arab dan Islam, yang dicirikan oleh pola jalinan spasial dan temporal – perpindahan antara ruang dan waktu sakral dan ruang dan waktu duniawi biasa sepanjang hari. , setiap hari ‘(El Guindi 1999, 48).

Penelitian saya sendiri dilakukan di Glasgow, Skotlandia. Arti penting tempat dan geografi sangat penting dalam membentuk pengalaman dan kehidupan sehari-hari umat Islam di Skotlandia. Menurut sensus 2001, populasi Muslim di Skotlandia mencapai sekitar 42.557 (0,84% dari total populasi) . Glasgow memiliki proporsi Muslim tertinggi di Skotlandia (42%), terhitung 3,1% dari populasi Glasgow.

Di Glasgow, Southside berisi lebih dari setengah (56%) Muslim kota,  dengan jumlah Muslim Pakistan tertinggi yang tinggal di Pollokshields (40%).  Ukuran dan jumlah kelompok etnis minoritas di Skotlandia sering menimbulkan asumsi bahwa rasisme tidak ada di bagian Inggris ini. Namun demikian, Miles dan Dunlop telah menunjukkan bahwa, ‘yang membedakan Skotlandia dari Inggris adalah tidak adanya rasialisasi proses politik pada periode sejak 1945 daripada tidak adanya rasisme itu sendiri’ sabilamall.

Jumlah penduduk etnis minoritas yang tinggal di Pollokshields kerja sampingan lewat hp merupakan bukti tingginya tingkat pengelompokan pemukiman etnis (Hopkins 2008). Populasi etnis minoritas Skotlandia cenderung kelas menengah dan, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Inggris, lebih cenderung tinggal di lingkungan kelas menengah. Hopkins menyimpulkan bahwa, ‘tidak mungkin untuk mengubah pengalaman ras, rasisme dan etnis di Inggris dan menganggap bahwa mereka sama seperti di Skotlandia’ (2008, 121). Memang, penelitian telah menunjukkan bahwa di antara kaum migran dan Muslim kelahiran lokal, Islam adalah sentral dalam pembentukan identitas mereka .

About: winarto