Supplier Baju Tangan Pertama Aneka Busana Muslim

Busana muslim sederhana menjauh dari abaya tradisional. Seringkali supplier baju tangan pertama berwarna hitam, itu adalah gaun sederhana seperti jubah longgar yang secara tradisional dikenakan oleh wanita Muslim. Blogger dan vlogger mode sederhana memimpin dalam memberikan suara dan platform bagi wanita muda untuk mengekspresikan diri mereka sambil menghormati budaya mereka.Saya mulai melakukan tutorial YouTube gaya hijab karena ketika saya masih muda saya tidak memiliki siapa pun untuk dijadikan panutan dan jadi rujukan.

Saya tidak ingin melepas syal saya – itu bukan aksesori, itu yang supplier baju tangan pertama saya yakini.’Orang-orang mulai berkomentar bahwa tutorial itu memberdayakan mereka untuk mengenakan jilbab. Itu membuat saya lebih kuat dan menjadi Muslim yang lebih baik, dan juga membuat saya melakukan lebih banyak penelitian tentang agama.’Nicola bertanya kepada Nabiila apakah dia pernah merasa tidak pada tempatnya sebagai seorang Muslim berhijab di Inggris.

Supplier Baju Tangan Pertama Untuk Reseller

‘Saya tidak pernah merasa keluar dari tempat tumbuh, karena saya dibesarkan di Birmingham di mana ada banyak Muslim dan hijabi. Namun, seiring bertambahnya usia dan mulai bepergian ke tempat lain, saya merasa dihakimi.’Tapi ini saya, dan inilah yang saya yakini dan berpegang teguh pada keyakinan itu sangat penting.’Seperti fashion high street, fashion sederhana memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Kesopanan juga tentang perilaku dan bagaimana Anda membawa diri.

supplier baju tangan pertama

Orang menafsirkan batasan secara berbeda, tetapi penting untuk cara menjadi reseller baju menghormati pilihan individu. Belum lagi burkini kontroversial Marks & Spencer, dan koleksi LifeWear Uniqlo, yang dibuat bekerja sama dengan perancang busana Muslim, Hana Tajima, yang mencakup “gaun semilir” dan “hijab ikonik.”Shelina Janmohamed, wakil presiden Ogilvy Noor, mengatakan: “Kenaikan mode sederhana selama dekade terakhir telah berjalan seiring dengan munculnya ‘Generasi M.

Muslim yang percaya bahwa iman dan modernitas berjalan beriringan. Mereka ingin mengenakan agama mereka dengan bangga tetapi juga merasa menjadi bagian dari masyarakat di sekitar mereka.”Dia mengatakan bahwa lebih dari sepertiga Muslim saat ini berusia di bawah 15 tahun, dan hampir dua pertiga lebih muda dari 30 tahun. Dan ketika menyangkut wanita muda, lebih banyak yang terhubung secara digital, menikah kemudian dan memiliki pendapatan yang dapat dibelanjakan daripada sebelumnya. sebelum.

Konsumsi adalah bagian dari identitas mereka,” kata Janmohamed. “Ketika mereka membeli produk yang membantu mereka meningkatkan praktik mereka dan memperkuat keyakinan mereka, maka mereka percaya itu juga akan membuat mereka menjadi Muslim yang lebih baik.”Acara seperti Muslim Lifestyle Expo, yang diadakan akhir pekan lalu di Manchester, Inggris, dan sekarang di tahun kedua, menawarkan platform bagi merek gaya hidup Muslim yang lebih kecil untuk memamerkan produk dan layanan mereka di bidang makanan halal dan perjalanan, keuangan dan mode, ke lebih dari 10.000 peserta klik disini.

Catwalk mode sederhana, yang menyelenggarakan supplier baju tangan pertama tiga hingga empat pertunjukan landasan pacu per hari, sebagian besar dari merek asing, adalah pusat dari akhir pekan, kata kepala eksekutif Expo, Tahir Mirza, meskipun itu juga mencakup demonstrasi memasak langsung dan lokakarya tentang seni Islam. oleh galeri lokal.Acaranya padat,” kata Pak Mirza. “Banyak wanita muda Muslim Inggris menyukai rumah mode sederhana dari luar negeri ini, karena mereka memiliki branding kebarat-baratan tetapi nilai-nilai tradisional. Dan mereka tidak mau berkompromi.”

About: winarto