Jualan Hijab Murah Di Dunia Maya

Wanita Muslim Afrika-Amerika di AS terkadang mengenakan jilbab untuk menandakan jualan hijab murah afiliasi agama mereka. Mereka juga ingin menghilangkan asumsi bahwa semua orang Afrika-Amerika adalah Kristen, dan hanya orang-orang dengan asal luar negeri yang bisa menjadi Muslim. Faktanya, 13 persen Muslim dewasa di AS adalah orang kulit hitam Amerika yang lahir di negara itu.

Saya mewawancarai 38 pemakai niqab Inggris dan Amerika untuk buku saya jualan hijab murah yang akan datang tentang wanita Muslim yang memakai niqab di Amerika Serikat dan Inggris. Hampir semua dari mereka adalah warga negara Inggris dan Amerika, tetapi mereka datang dari seluruh dunia dan semua lapisan masyarakat. Mereka adalah mualaf dari Kristen, Yudaisme, mantan ateis, kulit putih, wanita Afrika-Amerika, Afrika, Arab dan Asia Selatan.

Cara Jualan Hijab Murah Di Online

Niqab – pakaian yang tidak diwajibkan oleh Islam tetapi dianggap direkomendasikan dalam beberapa interpretasi – biasanya dikenakan dengan pakaian longgar seperti mantel yang disebut abaya dan jilbab, atau jilbab. Beberapa wanita memasangkannya dengan rok panjang dan tunik untuk menutupi bentuk tubuh.

jualan hijab murah

Semua wanita yang diwawancarai untuk buku tersebut merasakan nibras manfaat spiritual dari mengenakan niqab, yang membuat mereka merasa lebih dekat dengan Tuhan dan memperdalam praktik Islam mereka. Tetapi memakainya di depan umum sering membuat mereka menjadi sasaran pelecehan Islamofobia, rasis, dan seksis di jalanan.

Penelitian menegaskan bahwa wanita Muslim yang mengenakan pakaian Islami di negara-negara mayoritas non-Muslim sering mengalami pelecehan. Dalam sebuah penelitian di Amerika tahun 2017 terhadap 40 wanita Muslim, 85% melaporkan kekerasan verbal dan 25% pernah mengalami kekerasan fisik.

Mengenakan niqab, bentuk pakaian Islami yang paling mencolok, adalah yang paling berbahaya. Delapan puluh persen pemakai niqab Inggris yang diwawancarai untuk laporan tahun 2014 oleh kelompok hak asasi manusia Open Society Foundations telah mengalami kekerasan verbal atau fisik.Para pelaku cenderung menganggap perempuan bercadar sebagai tertindas, terbelakang, asing, terpisah secara sosial atau sebagai ancaman. Penyerang sering memaafkan tindakan mereka dengan mengutip masalah keamanan dan imigrasi.

Di komunitas Muslim Prancis yang saya amati untuk buku saya tentang Islam dan politik di Prancis dan India, awal undang-undang anti-jilbab menandai titik balik utama dalam harapan mereka untuk integrasi dan penerimaan.Saya memiliki banyak percakapan dengan orang-orang tentang larangan jilbab di sekolah umum. Sebagian besar merasa demoralisasi ketika disahkan. Seperti yang diingat oleh Ismat, seorang wanita muda keturunan Maroko, “kami kemudian menyadari… bahwa Islam di Prancis akan tetap sulit.”

Ismat, seperti hampir semua wanita berjilbab yang saya temui selama di Lyon, menghadapi diskriminasi pekerjaan. Ketika dia pergi menemui pengacara untuk meminta nasihat hukum, percakapan dengan cepat beralih ke menginterogasinya tentang mengapa dia ingin memakainya.Menurut para wanita yang saya habiskan waktu dan wawancarai, majikan secara eksplisit menuntut agar para wanita melepas jilbab mereka. Ada delapan wanita yang saya kenal baik dan berbagi cerita ini dengan saya.

Tetapi saya berinteraksi secara singkat dengan lebih banyak lagi yang sabilamall dengan santai menyebutkan pengalaman mereka dengan diskriminasi semacam ini. Beberapa wanita bersedia melepas jilbab mereka untuk mempertahankan pekerjaan mereka atau melanjutkan pelatihan mereka, tetapi banyak yang tidak. Mereka yang menolak terkadang menghadapi konsekuensi yang menghancurkan secara pribadi.

Misalnya, Aisha, seorang wanita muda yang aktif di komunitas masjid jualan hijab murah, telah lama bermimpi menjadi seorang psikolog dan telah belajar keras untuk mengejar mimpinya. Pada tahun 2009, setelah pindah ke Paris bersama suaminya, dia menemukan bahwa tidak ada rumah sakit atau klinik yang mau menerima dia untuk pelatihan klinis tentang jilbabnya. Jadi dia meninggalkan ambisinya.

About: winarto