Distributor Busana Muslim Brand Nibras Murah

Busana Muslim atau Islamic Street Wear adalah gaya busana nibras urban yang memperhatikan keislaman resep dalam hal berpakaian dan sesekali menyampaikan pesan-pesan Islam. Praktik hibrid mengasosiasikan referensi Islam dan bentuk ekspresi budaya apa pun yang terkait dengan pemuda, pop, atau jalanan budaya dalam arti luas dapat diidentifikasi dalam munculnya “rap Islam” dan streetwear Muslimmisalnya, menguduskan kombinasi budaya pop dan etika.

Selama kontroversi Kartun Denmark, seorang Jerman asal nibras Turki, Melih Kesmen menciptakan tshirt bertuliskan slogan “I love my Prophet” sebelum meluncurkan merek street wear miliknya, Styleislam, mengikuti kesuksesan desainnya . Style Islam menjadi label fashion online di 2008. Berbagai merek hadir di ceruk pasar ini. Merek Prancis LSA (“Le savoir est une arme,” dengan kata lain, pengetahuan adalah kekuatan) diciptakan pada tahun 2005 oleh rapper Medine.

Busana Muslim Brand Nibras Murah

Merek tersebut mendandani rapper dari label Musik DIN (yang kebetulan berarti agama dalam bahasa Arab) catatan. Situs web2 menunjukkan bahwa konsumen dengan membeli produk LSA berkontribusi terhadap mendanai proyek-proyek kemanusiaan dari asosiasi LSA ACT, seperti acara pertandingan sepak bola yang diselenggarakan di Gaza. Pembeli umumnya Muslim muda, dengan mahasiswa merupakan saham tinggi, dari Eropa tetapi juga dari negara-negara Timur Tengah seperti Arab Saudi, Mesir, dan Amerika Serikat Emirat Arab.

nibras

Mereka biasanya berusia antara tujuh belas dan jualan yang menjanjikan jualan yang menjanjikan tiga puluh lima tahun menurut pendiri StyleIslam (GulfMercury.com 2010). Kemmen sudah menjelaskan bagaimana personalisasinya T-shirt-nya disambut dengan sukses oleh sesama pemuda Muslim dan bagaimana hal itu menginspirasinya penciptaan merek fashion, Style Islam: “Menjadi jelas bagi saya bahwa saya bukan satu-satunya Muslim
ingin menyampaikan pesan kepada masyarakat secara non-verbal dengan pernyataan di dadaku—a pernyataan yang positif dan berbicara untuk dirinya sendiri”.

Pesan T-Shirt bisa mencerahkan kami untuk pesan-pesan ini beberapa mencerminkan etika ideal Islam  Haqq (artinya kebenaran dalam bahasa Arab), Hobb (Cinta), Tauhid (keesaan Tuhan), Sabr (kemampuan bertahan). Secara visual, beberapa istilah tergabung dalam bentuk kaligrafi Arab. Pesan lainnya merujuk pada rukun Islam yang fundamental: “Syahadat” untuk pengakuan iman, “Ramadhan” untuk bulan puasa, “Mekah,” “Al Medinah” tentang haji ke Mekah, “Kiblat,” “Salat tetapbersama-sama” atau “Salat selalu terhubung” untuk berdoa.

Karena penggunaan Internet berkontribusi untuk “menggantikan wacana tentang kesopanan jauh dari struktur otoritas keagamaan tradisional,” komunitas, terutama perempuanmasyarakat, menemukan kembali apa yang mereka pahami sebagai sederhana. Berbasis di Dubai desainer, Ahmed Ammar menjelaskan bahwa “fashion Islami menggambar lebih banyak pengaruh barat” Akibatnya, target kelompok konservatif tidak lagi hanya menargetkan non-terselubung perempuan tetapi juga perempuan dianggap bercadar dengan cara yang tidak pantas .

Mariah Idrissi, model yang muncul dalam kampanye iklan untuk http://www.sabilamall.co.id/shop?category=nibras HandM menjelaskan bahwa sementara dia mengharapkan reaksi negatif dari beberapa wanita, kritik yang dia dapatkan berasal dari pria Muslim yang menyatakan bahwaini bukan hijab”‘ ketika dia mengharapkan fakta bahwa mereka akan “membela” dia . Di Istanbul, salah satu pusat fashion Islam, Muslim konservatif kadang-kadang berdemonstrasi peragaan busana untuk mencela apa yang mereka anggap sebagai bentuk amoralitas .

Bagaimana dengan kasus-kasus di mana nibras revitalisasi hibriditas dialami secara positif? anniesa Hasibuan, desainer Indonesia Modest Fashion yang desainnya dipamerkan di New Pekan Mode York, menyatakan bahwa jilbab adalah “bagian dari identitas wanita Muslim, identitas merekamenegaskan lebih percaya diri”.

About: winarto